Saturday, July 12, 2014

Sebulan satu hari

Bismillah..

Berakhirnya sebuah penantian.

Ramai yang merajuk bila mana aku tak kongsikan kisah tamatnya sebuah pencarian dan penantian. Sengaja. Tak ada apa yang hebat untuk aku khabarkan apabila aku sudah pun menamatkan zaman pengangguran lebih kurang 2 bulan 10 hari. Suatu jangka masa yang cukup panjang bagi aku. Benarlah kata orang penantian suatu penyeksaan. Tuhan je yang Maha Tahu betapa aku menanti dan terus menanti sebuah jawapan. Dan pada tanggal 11 Jun 2014 yang lalu aku memulakan perjalanan hidup aku dengan kerjaya yang baru. Ditawarkan jawatan sebagai management trainee di sebuah syarikat swasta ini bukanlah sesuatu yang pernah aku fikirkan sepanjang aku memasan-masang angan-angan kerjaya ketika menuntut dahulu. Namun aku yakin, semua yang terjadi pastinya ada hikmah. Terima dengan hati terbuka, harapkan yang terbaik.

Ulangtahun.

Hari ini, sedar tak sedar genaplah satu bulan dan satu hari berlangsungnya perjalanan aku sebagai seorang pekerja yang makan gaji demi tuntutan yang perlu dipenuhi. Sungguh, tak mudah untuk memulakan perjalanan ini. Jika penyiksaan penantian sudah berakhir, kini satu proses yang tak kurang hebat peritya harus aku lalui. ditempatkan di cawangan yang agak jauh dari rumah keluarga memaksa aku untuk menyewa. Apakan daya, inilah cabarannya. Pelaburan yang besar perlu dilakukan di awal-awal perjalanan ini. Banyak perkara yang perlu difikirkan terutama yang melibatkan kewangan. Namun, digagahkan juga secara perlahan-lahan merangka setiap inci percancangan bagi melewati waktu yang mendatang. Pendek kata, perlu bijak berbelanja.

Ramadhan.

Bulan Ramadhan ini sememangnya bulan yang penuh dugaan. Lepas satu persatu ujian mendatang. Terbaru, emak dimasukkan ke hospital akibat denggi. Maka berulang aliklah aku dari Seri Kembangan ke Klang. Alhamdulillah, kesihatannya kembali pulih setelah dibenarkan pulang ke rumah semalam. Dalam pada menerima ujian, Allah itu Maha Adil dan Pemurah. Dia berikan aku bantuan yang mana aku sendiri pun tak terjangkakan. Tak perlulah aku kongsikan apa nikmat-nikmat yang aku terima. Cukuplah sekadar kalian mengetahui bahawa setiap masalah pasti ada jalan penyelesaian. Just keep your faith.

Cukuplah sampai di sini nukilan pendek dari aku. Hingga berjumpa lagi. =)

Wassalam.









Thursday, May 15, 2014

Masih Di Sini

Bismillahirrahmanirrahim.

Entri pertama aku untuk tahun 2014. Berkali-kali mulut berkata tak mahu meneruskan lagi penulisan blog. Tapi sesekali datang juga keinginan berkongsi sesuatu di ruang maya ini. Malas aku nak bercerita tentang betapa bersawangnya laman ini.

Menghampiri pertengahan tahun 2014, akhirnya aku kongsikan kembali sedikit cerita hidup yang sedang aku lalui. Masih lagi berteman lagu Bryan Adams ini, telinga aku tak pernah jemu sesekali mendengarnya kembali. Jadi biarlah ia kekal di situ buat peneman aku dan juga kalian yang masih sudi menjengah laman berfalsafah habuk aku ini. Ya aku tahu masih ada yang sudi. Tak ramai, namun individu yang terbilang dek jari ini lah yang selalu mengajak aku untuk terus menulis sesuatu di sini. Nah, entri ini untuk kalian. Sekadar entri kosong yang ingin mengatakan bahawa aku masih di sini.

2014, tahun di mana aku tamat pengajian ijazah sarjana muda. Tiada lagi tugasan, kelas, peperiksaan dan program-program yang pernah menjadi kegilaan sewaktu di universiti. Lebih dari empat tahun. Satu jangka masa yang cukup panjang di mana rasa tak sabar untuk menamatkan pengajian sentiasa membelenggu. Hari ini, aku bergelar graduan yang menanti berlangsungnya hari graduasi. Ya, aku masih lagi menganggur, teraba-raba dalam gelap mencari ruang untuk aku memulakan perjalanan hidup dalam satu fasa yang baru.

Banyak yang aku tinggalkan dan cuba untuk tinggalkan. Bukan mudah untuk "move on". Perkara yang aku kira sangat payah untuk dilakukan dalam hidup ini. Ada satu ketika aku berjaya tinggalkan jauh di belakang untuk suatu jangka masa yang agak panjang. Tapi siapa sangka, aku berhenti dan membiarkan ianya kembali mendapatkan aku untuk terus mencipta memori. Benar, yang pahit itulah yang cuba kita tinggalkan. Tapi tak semua yang pahit itu bermula dengan pahit. Kalau tidak, masakan kita mencuba rasa betul kan? Hari ini, sekali lagi aku cuba melangkah pergi. Cuba meninggalkan jauh rasa itu. Niat aku nak buka lembaran baru.

Aku masih berharap dan terus berharap. Dan aku masih di sini menanti.


Ibarat terbang lelayang
Teraju pula disambar helang
Ibarat mengejar bebayang
Mentari pula semakin hilang




Sunday, February 3, 2013

antara tiga

Bismillahirrahmanirrahim..

Atas faktor kekangan masa (sebetulnya aku yang tak reti nak mencari masa mengemaskini blog) blog ini sedikit lambat untuk dikemaskini. Alhamdulillah pagi ini jam 7.35 pagi aku sempatkan diri untuk berbuat demikian. Entri kali ini lebih kepada untuk berkongsi perasaan dan pengalaman aku melibatkan diri dalam persembahan kebudayaan minggu taaruf (minggu orientasi) di UIAM. Sebenarnya hampir setiap semester sejak dua tahun yang lepas kalau tak silap, aku telah melibatkan diri dalam persembahan seumpama ini. Persembahan yang bertujuan memperkenalkan kumpulan kebudayaan UIAM kepada para pelajar yang baru masuk ke kampus utama ini memberi peluang kepada para pelajar daripada kelab-kelab kebudayaan di bawah naungan pusat kebudayaan UIAM melakukan persembahan. 

Namun, tahun ini sedikit berbeza bagi aku. Jika sem-sem lepas aku sekadar menjadi pengacara majlis atau berpantun atau membuat sketsa pendek, tahun ini aku melakukan tiga perkara serentak. Mengacara majlis, menari zapin dan menyanyi! Sememangnya peluang seperti ini jarang sekali muncul dalam hidup aku. Bahkan tak pernah sekalipun aku mengimpikannya. Walaupun pada asalnya aku ingin menarik diri atas faktor tertentu, namun aku akhirnya meneruskan juga atas dasar menghargai peluang dan kepercayaan yang diberikan oleh sahabat-sahabat yang aku sangat sayangi. Terima kasih anda-anda semua. Tanpa kalian, aku tak mungkin meneruskannya. Persembahan aku pada malam itu khususnya tarian zapin dan nyanyian tidaklah begitu memuaskan namun aku telah cuba sebaik mungkin. Apa pun yang berlaku tetap telah berlaku. Pengalaman yang paling aku hargai. 

Insyaallah, andai ada lagi peluang yang datang akan aku perbaiki segala kelemahan yang ada. Buat semua yang terlibat membantu aku secara langsung atau tidak langsung khususnya tuan jurulatih, jutaan terima kasih aku ucapkan. Moga Tuhan membalas jasa kalian. Sekian dahulu untuk entri kali ini. 

wassalam.. 

Monday, January 14, 2013

Bismillahirrahmanirrhim..

Apalah daya seorang insan untuk menolak takdir. Bila kita harus memilih antara dua, hakikat itu sungguh menyakitkan. Kadang kala kita terpaksa membuat keputusan yang kita sendiri tidak suka. Namun, itulah yang terbaik di antara pilihan yang ada. Perasaan hati sendiri juga kadang kala perlu dikorbankan demi kebaikan semua. Sentiasa yakin diri bahawa setiap yang berlaku itu ada hikmah tersembunyi. Mungkin hari ini pandangan kita kabur untuk mentafsir hikmah tersebut namun suatu hari nanti pasti kita akan mengerti mengapa kita diuji sedemikian rupa. Mudah-mudahan kita sentiasa diberi bimbingan dalam menentukan yang terbaik dalam hidup kita. Insyaallah.

p/s: entri ini tiada kena mengena dengan entri yang sebelumnya. sekadar luahan perasaan.

wassalam..




himpunan FRIM 2013

Bismillahirrahmanirrahim..

Semalam, 13 Disember 2013 merupakan salah satu hari yang cukup membahagiakan. Apalah yang lebih bermakna daripada menghabiskan masa bersama teman-teman yang sering menjadi penawar kepada kedukaan. Menghabiskan masa selama lebih daripada 10 jam, dari pagi ke lewat petang sememangnya rutin yang cukup meletihkan. Namun, keletihan itu didominasi oleh perasaan gembira apabila setiap minit yang berlalu tak lekang dengan gelak tawa dan gurau senda daripada mereka. Aku bersama dengan tujuh lagi teman-teman seperjuangan seni memulakan perjalanan lebih kurang seawal 8 pagi untuk beriadah di FRIM, Kepong. Sebelum menuju ke sana kami singgah sebentar di Pasaraya NSK, Selayang membeli sedikit bahan mentah dan makanan ringan untuk dijamu semasa berkelah nanti. Setibanya di FRIM kami memulakan perjalanan merentas hutan dengan cuaca yang sedikit mendung di mana hujan renyai baru sahaja berhenti. Keindahan flora dan fauna menjadi saksi perjalanan yang aku kira mudah namun menyeronokkan. Dari satu checkpoint ke satu checkpoint kemudian tiba di jambatan gantung atau Canopy Walk, kami sempat menyaksikan dan merakam pemandangan indah dari aras yang lebih tinggi. Perjalanan diteruskan sehinggalah kami tiba di checkpoint yang terakhir. Seterusnya kami mendapatkan tempat untuk berkelah sambil bermandi manda. Keseronokan yang tak terkata melihat telatah lucu masing-masing termasuk aku. Kami bermandi manda dan menjamu selera sebelum meneruskan perjalanan untuk aktiviti seterusnya.

Kami menuju ke bandar Kepong untuk bermain bowling. Usai solat zohor kami membahagikan kepada dua kumpulan di mana kedua-dua kumpulan ini akan berentap antara satu sama lain. Perlawanan sebanyak dua pusingan menyaksikan kumpulan aku yang pada awalnya kalah di pusingan pertama akhirnya berjaya mendominasi pertandingan di pusingan kedua apabila berjaya memungut mata yang lebih banyak sekaligus mengalahkan kumpulan lagi satu secara keseluruhannya. Walau bagaimanapun bukanlah kemenangan yang menjadi fokus utama namun keriangan yang dikongsi bersama jauh lebih bermakna bagi kami semua. Orang kata kalah dan menang adalah adat pertandingan. Setelah selesai mendirikan solat asar, kami meneruskan perjalanan pulang ke destinasi masing-masing. 

Secara kesuluruhannya, semalam merupakan detik yang cukup indah bagi kami semua terutamanya aku. Meskipun masih dikira baru dalam keluarga tersebut, aku seakan begitu serasi dan mudah untuk bergaul dengan mereka. Sifat tidak berkira yang ada pada mereka membuatkan aku begitu senang sekali berada di samping mereka. Terima kasih Tuhan kerana memberi aku peluang untuk bersua dengan insan-insan hebat ini. Sesungguhnya Engkau limpahkanlah rahmat yang tidak terhingga buat mereka semua. Mudah-mudahan silaturrahim yang terjalin ini akan terus subur dan mekar mewangi semerbak haruman syurga. Insyaallah. =')

wassalam..









Monday, December 31, 2012

2013 bakal menjengah masuk

Bismillahirrahmanirrahim..

Kurang dari beberapa jam sahaja lagi 2012 bakal meninggalkan kita buat selama-lamanya. Aku pasti setiap orang ada cerita suka dan duka yang memberi seribu makna dalam hidup mereka. Begitu juga aku, tidak terbilang dengan jari jemari ini kalau hendak disenaraikan segala apa yang telah berlaku sepanjang satu tahun ini. Namun, antara perkara yang paling aku kesalkan adalah meninggalkan blog ini begitu usang selama lebih kurang satu tahun tanpa sebarang entri pada hal kalau nak diikutkan begitu banyak sekali kisah yang aku kira begitu bermanfaat untuk aku kongsikan. Tapi apakan daya, masa itu mustahil untuk diulang kembali. 

Ada yang meramalkan 2012 merupakan tahun di mana berakhirnya sebuah tamadun manusia buat selama-lamanya. Begitulah yang diramal oleh kaum Mayan, tahun terakhir dalam kalendar mereka adalah 2012. Namun semua ini adalah percaturan Allah s.w.t. Dia lebih mengetahui setiap sesuatu dan segala yang berlaku adalah atas kehendakNya semata-mata. 

Jika bagi sesetengah manusia 2012 merupakan tahun yang celaka bagi mereka, namun bagi aku sebaliknya. Tahun ini merupakan tahun yang begitu hebat di mana pencarian dan eksplorasi hidup aku semakin tidak berpenghujung. Begitu banyak sekali peristiwa yang aku lalui di mana terciptanya sebuah perjalanan hidup yang begitu mematangkan aku. Ada tawa dan tangis menghiasi setiap liku dan persimpangan perjalanan ini. Walau bagaimanapun aku tetap bahagia dan puas apabila tiba di penghujung destinasi yang bernama 2012 ini. Buat mereka yang telah hadir dalam hidup aku sepanjang perjalanan ini, jutaan terima kasih kerana telah menemani aku dalam mengharungi segala ranjau dan dugaan hidup. Anda semua adalah tunjang kekuatanku! 

Setiap apa yang berlaku, akan aku simpan sebaik mungkin agar dapat aku jadikan pedoman di masa akan datang. Aku tak akan berhenti menyahut cabaran demi cabaran malah akan semakin berani untuk cuba tampil ke hadapan. Semoga pengalaman yang aku kumpul sebelum ini mampu menjadi pembimbing dan perisai bagi aku meneruskan perjalanan yang masih lagi panjang di hadapan sana. Langkah ini tak akan terhenti di sini. 2013, nantikan kedatangan aku. Mudah-mudahan kau akan menjadi satu destinasi pengembaraan yang hebat untuk aku lalui nanti! 

sadaqallahulazim.. 


antara aktiviti penutup 2012


Wednesday, December 26, 2012

Selepas setahun tujuh hari

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang.

Assalamualaikum w.b.t.

26 Disember 2012 maka genaplah setahun tujuh hari blog ini dibiarkan tanpa sebarang entri. Juga tanpa sebarang sebab yang pasti, aku sendiri pun tak tahu kenapa tak ada langsung nafsu untuk mengemas kini laman yang aku kira cukup usang bukan kerana faktor usia tapi atas sebab terbiar tidak terjaga. Dan pagi ini (9.39 pagi) tiba-tiba aku tergerak untuk mentintakan sesuatu mungkin sebagai satu permulaan untuk kembali aktif menulis blog. 

Hendak dijadikan cerita, sehari selepas ulang tahun kematian sementara blog ini aku menerima hadiah yang aku kira cukup istimewa daripada seorang hamba Allah. Sebuah buku hasil penulisan seorang lelaki yang sudah pun meninggal dunia. Sebab apa aku diberi hadiah tersebut? Akan aku ceritakan dalam entri-entri yang akan datang (kalau masih bernafsu untuk menulis). Buku tersebut juga diberi sebagai "wake up call" untuk aku kembali menulis blog yang sudah setahun lebih tersadai. 

Pada awalnya aku masih berkira-kira untuk mengemas kini blog ini meskipun aku sudah habis membaca buku yang cukup memberi inspirasi dalam masa kurang dari 3 hari. Risau sekadar hangat-hangat tahi ayam. Namun hari ini aku beranikan diri juga untuk membuat "sesuatu" pada blog ini. Nah, inilah hasilnya. Hendak aku kongsikan juga intipati buku tersebut di laman ini tetapi mungkin pada entri yang akan datang. 

Buat sementara waktu ini, entri ringkas ini sahaja yang boleh aku kongsikan walaupun aku sendiri tidak pasti sama ada blog ini masih berpengunjung ataupun tidak. Tak banyak masa yang boleh aku luangkan untuk lebih banyak entri kerana aku perlu meluangkan masa pada nota-nota demi menjawab peperiksaan akhir semester aku di tahun tiga akhir ini. Mudah-mudahan segalanya dipermudahkan. 

Sebelum beransur, ingin aku kongsikan kata-kata seorang hamba Allah yang sama:

"cherish every moment while you are in the university because in the end, it is those moments that you are going to miss the most after you have left." 

Jadi, buat masa ini aku berhutang dua entri yang bakal aku kemas kini kelak. Harapnya aku akan melangsaikannya secepat mungkin. Salam. 

Hikmah yang Tersirat - ketukan untuk kembali menulis


Monday, December 19, 2011

Kerana cinta itu indah?


Cinta. Satu kalimah mudah yang sering terbaca dan tertancap pada pandangan mata kasar kita. Begitu mudah untuk diungkap namun tak semua mengerti makna sebenar secara mutual.

Cinta. Sesuatu yang begitu klise dan prosaik untuk dikisahkan. Sehingga mampu memualkan rasa, menggelikan deria pendengaran kita. Namun, cerita inilah yang sering diomongkan manusia.

Cinta. Entiti yang punya begitu banyak tafsiran dan pemahaman yang berbeza-beza bagi setiap manusia. Cinta pada Tuhan, cinta pada rasul, cinta pada keluarga, cinta pada diri sendiri, cinta pada pasangan hidup, cinta pada sahabat dan bermacam-macam jenis lagi. Tak perlu diungkap satu persatu kerana kita semua cukup tahu cinta bagaimana yang telah kita rasa, sedang kita rasa dan bakal kita rasa.

Namun, sejauh mana cinta yang dikendong dan diusung ini dibawa? Di mana letak duduknya erti sebuah cinta dalam hidup kita? Bagaimana kita menghargai sebuah cinta yang telah kita semai sehingga mula memucukkan daun-daun rasa yang bermacam-macam dan berbeza-beza rupanya?

Sebut sahaja cinta. Semudah a,b,c atau semudah 1,2,3 kita membaca dan menghitung. Manusia sewenang-wenangnya melontar dan menyebut kalimah agung ini sesuka rasa mereka. Persoalannya adakah kita benar-benar bersedia dalam menghadapi segala cubaan dan halangan yang pasti mendatang ketika kita mengemudi sebuah enititi yang cukup abstrak untuk difahami minda?

Entri ini telah lama tertulis. Cuma hati tak pernah berani untuk dibiarkan menjadi tontonan umum. Hari ini, aku paparkan pada laman usang yang entahkan berpengunjung ataupun tidak. Tak apa, sekadar meluahkan rasa. Tapi kenapa hari ini? Kerana aku baru punya kata-kata yang aku kira sesuai untuk mengakhirkan entri yang ini. Dan sambungan bawah ini adalah pengakhirannya.

Sebelum menjebakkan diri, fikir sedalam-dalamya. Adakah diri sudah cukup bersedia untuk menerima sebarang kemungkinan mendatang? Ketahuilah bahawa cinta tak selalunya seindah yang diimpikan. Oleh itu, belajarlah bagaimana untuk berpasrah dan bertabah. Kelak, bila saat itu tiba kau akan tahu betapa suka dan dukanya rasa itu. Aku sudah merasa. Mungkin kalian seterusnya. Tapi sentiasalah berpegang bahawa tak semua orang punya cerita yang sama. Salam.

Disember

Bismillahirrahmanirrahim. 

Disember. Salah satu bulan dalam kalender Cina. Dalam bulan ini juga aku tergerak untuk beritahu bahawa blog ini masih hidup.Aku kirimkan entri yang baru. Setelah sekian lama. Blog ini masih hidup. Sekian sahaja untuk entri kali ini. Salam.





Monday, July 11, 2011

if only i could turn back time?

 there's nothing in this world you get a reward before an effort. take the experience as the reward that will be a teacher to guide you in the future. there's no time of turning back. indeed, look what in front of you. live with it. 




-asrul mohamad-